Monday, August 06, 2007

Pelangi itu temanku

Segaris pelangi yang aku idamkan dulu,
Kini bagai perlahan berarak pergi,
Satu,
Satu warnanya yang pernah menawan aku,
Pudar dan menyepi,
Ia buat aku tertanya-tanya,
Mengapa ia perlu hadir mewarna ceriaku,
Jika akhirnya dia hilang sepi,
Tiada lambaian (kerana pelangi tidak berlengan?)
Tiada juga ucapan pergi (kerana pelangi tidak berkata-kata?)
Lalu,
Aku bertanya pada hati,
Di mana tempatnya setelah ia berarak hilang?
Hati menjawab,
“Jika pelangi yang pergi itu pernah mewarnai hatimu, simpanlah memori yang manis-manis jauh dimindamu. Moga tika teringatkan yang pahit-pahit, masih ada rasionalmu, untuk menyingkap yang manis-manis tika bersama dulu”.
Aku mengeluh,
Kerana pastinya,
Benakku masih terus memikir,
Saat hilangnya pelangi yang pernah mewarna ceriaku,
Aku benar-benar merinduinya.
There was an error in this gadget