Thursday, November 22, 2012

Kisah penyedia telekomunikasi yang putar alam

 


Sungguh! Aku sangat-sangat kecewa dengan  sikap penyedia perkhidmatan telekomunikasi yang pada aku banyak menipu dan tidak menjalankan tanggungjawab mereka dengan telus. Geram. Marah. Sakit hati. Tiga penyedia telekomunikasi yang kononnya sangat baik dan bagus dalam memberi perkhidmatan mereka nyatanya sangat mengecewakan dan tidak ada sikap tanggungjawab langsung. TM streamyx. DIGI. Celcom. 

Untuk melayari internet, aku perlukan streamyx dek kerana tawaran akses data tanpa hadnya. Walaupun kelajuan tahap zaman jepun 512mb, aku dah rasa ok. Pasal kalau aku naik taraf ke 1g macam yang diorang selalu call n tawarkan tu, mmg menyesal x sudah. Bayar lebih sesen pun aku tak halalkan sebab line internet selalu bermasalah. Lagi pula time hujan. Selalu sangat line dia putus-putus. Putus-putus tu dah kira tahap paling baik dah tu. Kalau yang teruk amat, terus putus sampai makan hari. Pernah jadi sampai satu minggu rumah aku takde internet. 

Perangai TM ni, kalau ada masalah, kena buat report. Dan yang paling tak faham bila tiap kali call, kena buat report baru atas alasan report lama dah tutup walaupun kes belum selesai. Pelik juga, Bukan ke patutnya kalau report tak settle lagi, tak boleh tutup sesuka hati. Bila dia buat macam tu, ia nampak seolah-olah kes sudah selesai dan tidak berlanjutan lebih dari dua hari. Kira macam servis sangat bagus dan tip top la... Adoyaiii.... perasan sungguh TM ni...

Dek kerana servis TM yang macam hampeh tu, aku dan Mr. Hubby sepakat nak tukar ke DIGI yang kononnya menawarkan pakej internet murah dengan had (sebelum ni aku guna Celcom. Tapi sebab ingatkan Celcom takde pakej internet dan pernah kena caj sampai 200++, maka kami pilih DIGI). Aku pilih data pakej 38 dengan data sebanyak 250MB dan Mr. Hubby 1g. Aku difahamkan oleh mamat yang keje kat DIGI AEON Bukit Tinggi Klang tu, pakej ni aku cuma perlu bayar RM22 untuk panggilan, sms, mms dan vc manakala tambahan RM38 untuk internet sebanyak 250MB. Mr. HUbby pula perlu bayar RM48 termasuk internet. 

Lepas daftar, maka kami selalu la guna internet. Since aku dah set dalam hp supaya tak melebihi had yang ditetapkan, jadi tidak la aku ragu2 melayari internet especially bila kat dalam kelas and nak tunjuk benda-benda pada murid. Cuma agak pelik bila SETIAP BULAN, bil aku mesti tak pernah kurang dari RM200 untuk kedua-dua nombor utama dan sub. Yang SERONOK sangat tu, bil DIGI ni macam sengaja je nak kenakan pelanggan dia. Dalam bil, tidak ada detail penggunaan. Cuma ada summary sahaja. Kalau nak detail, kena bayar RM2. Pada aku, polisi ni mengarut dan sengaja dan mengenakan pelanggan. Sedangkan pelanggan berhak tahu detail bil yang dikenakan. Setiap bulan dari bulan 5 hinggalah ke bulan 11 aku membayar bil DIGI berkali2. Bulan 10 paling teruk sebab aku bayar tiga kali berjumlah RM500 tapi aku masih lagi berhutang pada DIGI untuk bil yang berikutnya. Sungguh! Aku pelik! Walaupun tak puas hati, aku masih lagi mmebayar dan tidak pula terfikir dan menelefon DIGI. 

Sudahnya, kerana sakit hati dan marah, aku bertukar semula pada CELCOM pada awal bulan 11 (6/11/2012). Kali ini kami ambil pakej data juga dengan main sebanyak RM40 untuk panggilan, sms, mms dan vc manakala data RM58 sebanyak 3G. Aku pula sbg subline bayar RM15 dengan data sebanyak RM38 pada kadar 300MB. Punyalah senang hatinya sebab aku dah boleh buat kerja di rumah untuk key in SPPBS. Sebelum ni kerja tertangguh hampir seminggu dek line STREAMYX yang terputus! Malam tu aku bantai access internet guna main line pasal dia ada 3G (walaupun SSPBS malam tu tetap tak boleh nak masuk) sampai tertidur hingga keesokan harinya dan terlupa nak matikan data usage.

Esoknya, aku punya line kena bar sebab mengikut kata message yang dihantar oleh sistem, aku sudah melebihi had yang ditetapkan. Adoiii... Baru guna sehari, sudah kena block??? Bila aku periksa bil, aku tengok dah cecah RM200++. Mak aihhh.... apa ni! Call pun tak sampai berapa kerat, dah kena bayar lebih RM200? Gila apa? Aku call customer service, dia kata aku guna internet. Bila aku kata aku subscribe data pakej, dia kata data pakej tu tak activate lagi. Dia cuma activate sehari selepas pendaftaran. Memang sangatlah panasnya ahti ini... Dah rasa nak maki Celcom and Celcom center yang kat Plaza Alam Sentral dah. Mulut manis, janji ada baik... tapi, tipu.... errghhhhh...... Aku bagitau customer service tu yang staff kat Celcom Cube tak inform pasal tu. So dia kata nanti suruh buat adjustment. Tapi suruh aku bayar dulu untuk unblock. Nak tak nak, aku bayar la full amount. Yang buat aku pelik sebenarnya, aku guna line internet main line, tapi subline yang kena block, bukan main line.... Sangatlah peliknya... Main line punya bil dah menjangkau RM108 kalau tak silap. Dan baru semalam aku dapat bil, aku punya bil takde adjustment (still lagi kena bayar penggunaan internet tu) p yang main line tak ada pulak kena bayar... 

Hari ni pula aku terima bil terahir DIGI dengan jumlah bil mencecah RM500 lebih. Ya ALlah.... terkejut sungguh sebab aku sudah selesaikan bil terakhir mengikut semakan dalam sistem. Untuk bil yang terakhir ni, ada pula detail. Dan setelah aku semak, rupanya bil yang gila mahal tu adalah kesemuanya untuk internet. Pay As You Use. Disebabkan marah dan tak puas hati, aku terus call bertanya. Jawapan yang diberikan mudah. AKU TIDAK MELANGGAN PAKEJ DATA INTERNET. Mak hai... pasal tu la bil aku macam bil orang kaya berniaga je... Ni mesti kerja mamat kat kedai DIGI AEON Bukit Tinggi Klang yang tak register pakej internet aku. Hadoiiii.... Kalau DIGI bagi detail dari awal, tentunya aku lebih tahu kenapa bil aku sangat mahal. Sebab tu aku rasa DIGI sengaja menipu dan mengenakan pelanggan pasca bayar mereka...

Pengalaman ni buat aku rasa macam sangat-sangat tak seronok. Aku tidak ada pilihan lain selain menggunakan mereka yang sedia ada ni. Mereka sesuka hati mengenakan bayaran tanpa mempedulikan hak pelanggan dan rasa tanggungjawab. Hidup di dunia kapitalis sebegini, walaupun sibuk melaungkan pelanggan sentiasa betul, tapi hakikatnya, kocek peniaga lebih penting untuk dijaga. Sakitnya begini....

Thursday, November 08, 2012

Catatan setahun di SJKT Jenjarom

Mula mendapat tawaran masa kursus dulu, aku tak percaya akan ditempatkan di SJKT. Masa mula-mula masuk di SJKT Jenjarom, aku agak ragu-ragu. Rasa tak mampu, soalan tentang logiknya aku, seorang Melayu ditempatkan di SJKT selalu datang bertalu-talu. Dengan semua rakan kerja adalah berbangsa India, rasanya ketika tu mustahil untuk aku hidup di sini. 

Tapi, Allah Maha Mengetahui. Sedikit demi sedikit, aku rasa aku dan SJKTJ adalah sama. Malah aku rasa bangga mengajar di SJKTJ. Banyak kisah lucu dan duka di sini. Paling kelakar bila anak-anak kecil tahun 1 memanggil aku kakak. DUnia mereka masih kecil. Tidak luas kerana kurang jauh perjalanan mereka. Pada mereka, orang Melayu adalah kakak (pembantu pra sekolah aku Melayu) yang membantu guru-guru mereka ketika mengajar. Seikhlasnya, aku simpati dengan mereka kerana kurangnya pendedahan.

Anak-anak ini nampak sangat semangat ingin menjalin hubungan baik dengan aku kerana aku berbangsa asing. Ketika aku beritahu yang aku bakal berpindah, mereka mengeluh dan bertanya kenapa. Ya, mereka tidak fasih berbahasa Malaysia kerana persekitaran. Tetapi mereka tetap cuba bercakap dengan aku walaupun kebanyakan waktu mereka berbahasa Tamil dengan menganggap aku memahaminya. Kelakar sangat rasanya berdepan dengan anak-anak ini. Kelakar tapi membahagiakan.

Berada di sekolah Tamil, aku selamat dari banyak perkara. Kurangnya teman berbicara menyelamatkan aku dari sudut pengurusan masa. Kemudahan tahap yang sederhana menyeronokkan aku. Mana nak dapat bilik guru yang ada 'cubicle' masing-masing. Itu tahap orang kerja pejabat. Dek kerana itu, aku mampu melengkapkan tempat bekerja aku dengan pelbagai kemudahan. Sampaikan Pushpa kata aku ni stationary shop. Even aku boleh terus mencetak dokumen disebabkan cubicle aku ada pencetak sendiri yang aku bawa dari rumah. Aku mampu menyediakan ABM sebanyak yang mungkin. Memang seronok di sini. Makan pun di meja sendiri.

Ada dua tiga perkataan yang aku belajar dari rakan-rakan guru dan anak-anak didik aku. Ukkar (duduk), paadi (baca), satham poda dei (Jangan bising), un gal dan pin gal (budak lelaki dan perempuan), sikkaru (cepat). Ada lagi kot. Tapi mungkin aku dah terlupa. Seronok juga belajar bahasa asing.

Bila permohonan tukar berjaya, aku akui hati aku separuh-separuh. Seronok juga di SJKT kerana aku sudah bersedia dengan bahan dan segala macam benda untuk tahun depan. Berpindah ke tempat baru bererti aku kena mula semula dari bawah. Setahun untuk aku menyesuaikan diri dengan suasana sedia ada. Harapnya, di sekolah baru aku dapat menyesuaikan diri nanti. I'm gonna miss my kids and colleagues... Bet, they don't believe this. :|

Sunday, November 04, 2012

Bertukar...


Alhamdulillah... Syukur tidak terhingga kerana laluanku dipermudahkan. Moga sahabat-sahabat guru yang tidak berjaya, mohon jangan putus asa dan cuba lagi. Tidak ada istilah putus asa dalam Islam. Teruskan berdoa dan berusaha. Moga keputusan kali ini membuatkan cikgu-cikgu lebih kuat untuk mendidik anak bangsa. Cerita cikgu nanti lebih bermakna berbanding saya yang tidak banyak cabaran. Amalkan surah al-Insyirah pada setiap kali lepas solat. Insyaallah, segalanya dipermudahkan. Berjaya atau tidak, alhamdulillah, cikgu masih lagi disayangi-Nya. Pasti ada hikmah di sebalik setiap yang berlaku dalam hidup kita.
There was an error in this gadget