Friday, June 17, 2011

Pasangan Bahagia...

Terbuka simpanan fail lama tadi, ternampak fail ni... Seronok dibaca dan seronok juga hendak dikongsikan dengan anda semua... Ini tulisan bekas teman serumah yang sangat aku hormati...


Gambar sekadar hiasan. Sumber: http://farhandestory.blogspot.com/

Bismillahirrahmanirrahim.

Benar, ilmu itu ada di mana-mana. Ilmu akan diperolehi oleh sesiapa sahaja yang gemar memerhati dan berfikir akan pemerhatiannya.

Seperti biasa rutinku, boarding the train to my workplace. Selalunya, untuk mengatasi kebosanan perjalanan itu aku memilih untuk tidur, atau sekadar memejamkan mata, berpura-pura tidur kerana tidak sanggup melihat aurat yang sengaja didedahkan. Semoga Allah memberi petunjuk kepada mereka. Penulisan kali ini bukan berkisar pada soal ini, tetapi ada satu perkara yang menarik perhatianku tadi.

Tadi aku memilih untuk tidak tidur tetapi membawa dua majalah untuk dibaca. Satu majalah Mingguan Famili dan satu lagi majalah Muslimah. Sedang ralit membaca satu artikel tentang Saidina Abu Bakar As Siddiq, tiba-tiba ada satu pasangan masuk lantas seorang gadis dan seorang pemuda bangun memberikan tempat duduk pada pasangan itu. Lagaknya macam pasangan istimewakan? Bagus juga pemuda dan pemudi itu. Berbudi bahasa. Si suami mendukung seorang anak perempuan yang serasaku mungkin belum boleh merangkak. Dia juga menggalas sebuah beg pakaian. Si isteri menggalas sebuah lagi beg pakaian dan beg tangannya. Isterinya duduk disebelahku. Anak yang comel, hampir semua yang ada di sekitar kawasan tempat duduk itu diam, seolah-olah memfokus perhatian kepada pasangan itu. Tidak kurang juga yang mengagah anak kecil comel itu, yang kadang-kadang tersenyum seolah faham agahan orang di sekelilingnya. Aku terus membaca. Mataku pada barisan ayat-ayat di majalah tetapi telingaku mencuri-curi mendengar perbualan pasangan istimewa itu.

Ada yang bisa ditangkap deria pendengaranku…ada yang tidak. Pelik, selalunya aku tidak ambil peduli apa yang orang lain buat atau bualkan. Tetapi pasangan ini benar-benar menarik perhatianku..dan juga orang-orang di sekeliling. Pasangan itu pula berbual-bual seolah-olah tiada yang memerhatikan mereka.

“Pukul berapa sayang?”. Tanya si suami.

Si isteri lantas mengeluarkan jam tangan dari dalam beg tangannya, menekan punat pada jam itu, meletakkannya di telinga dan menjawab “nine thirty three bang”. “Ya?”. Sekali lagi diulang si isteri dengan nada mesra seperti jawapan pertama tadi “nine thirty three bang”. Suami angguk, tanda faham.

Sesekali, si suami mengagah anak kecil comel itu, berkomunikasi dengan si anak. “Tengok atas ya? Lampu…lampu.” Mengajar anak yang belum mampu bertutur itu.

Majalah ditutup setelah artikel itu usai dibaca. Ada yang lebih menarik perhatian.

“Laparla bang?. Abang lapar tak?”.

“Lapar?. Abang dah makan sikit tadi. Takpela…nanti kita makan dulu.”

Kadang-kadang aku menoleh ke arah mereka. Mereka tidak sedar itu. Nampak bahagia, walaupun pakaian dan beg-beg yang digalas itu menggambarkan mereka bukanlah pasangan yang kaya wang ringgit. Tapi mereka kaya kasih sayang. Mereka bukanlah pasangan yang kaya rupa tapi kaya budi bahasa. Rasa tersentuh hati mendengar bicara keduanya. Seolah cinta dan kasih sayang melimpah ruah antara keduanya.

Terfikir di sudut hati. Teringat seorang wanita yang pada pengamatanku cukup pakej. Cantik, badan lawa, bijak, kaya, terkenal. Suaminya pun cukup pakej. Kacak, bijak, berharta dan ramai kenalan berpengaruh. Dikurniakan Allah seorang putera yang tentu sahaja mewarisi kecantikan dan kekacakan ibu bapanya. Tetapi mereka akhirnya berpisah walau usia perkahwinan masih muda. Salah siapa?

Bila akal membandingkan antara dua pasangan ini, hati tertanya-tanya. Aku mahu jadi yang mana? Kalau anda pula, anda mahu jadi yang mana?

Sehingga detik ini tinggal lagi 58 hari aku akan bergelar isteri. Tentu sahaja siapa pun yang akan berkahwin mengimpikan sebuah rumahtangga yang harmoni, dengan kasih sayang yang melimpah ruah. Anak-anak yang soleh solehah. Biar tidak mewah harta, tapi mewah kemesraan.

Perkahwinan memang mengundang seribu masalah. Masalah duit, privacy, cemburu, konflik hubungan kekeluargaan, kerenah ibu mertua, suami pemalas, isteri tak pandai berhias dan seribu jenis lagi. Kadang-kadang perkara kecil pun boleh jadi isu yang besar! Kalau dah tahu begitu, mengapa mahu berkahwin?

Ada bermacam alasan seseorang itu mahu berkahwin. Sebagai Muslim, kita beriman bahawa setiap sesuatu itu diciptakan berpasang-pasang. Antara lelaki dan wanita diciptakan perasaan kasih sayang dan rahmah antara keduanya supaya mereka dapat meneruskan keturunan dan hidup dalam rukun aman damai. Ini firman Allah, Surah Ar Rum 30: 21.

Dari firman Allah ini menunjukkan Allah mengglakkan kita berkahwin. Agama lain seperti Buddha, Kristian menganggap ‘celibacy’ (membujang seumur hidup) sebagai suatu pengorbanan yang besar. Tetapi Islam sebaliknya menggalakkan perkahwinan kerana Islam itu agama yang tidak menyalahi fitrah. Berpasang-pasangan itu kan fitrah manusia. Tidak hairanlah ramai ulama’ agama lain yang mempunyai anak luar nikah sesama mereka. Nabi pernah bersabda bahawa apabila seseorang itu berkahwin maka dia telah menyempurnakan sebahagian agamanya, dan hendaklah dia bertaqwa kepada Allah untuk menyempurnakan sebahagiannya lagi.

Islam juga melihat perkahwinan itu sebagai ibadah. Sehinggakan hubungan intimasi antara pasangan juga adalah ibadah. Nah! Untungkan menjadi penganut agama ini?

Hampir sebulan lepas, aku mengikuti satu kursus pra-perkahwinan. Sekadar untuk mendapat ilmu walaupun kursus itu tidak menawarkan sijil dari autoriti yang sepatutnya. Alhamdulillah, bukan senang nak mendengar orang berpengalaman berkongsi cerita dan pengalaman yang sedikit peribadi. Suatu yang menarik adalah kenyataan salah seorang penceramah dari Singapura. Katanya “Perkahwinan itu adalah satu perjudian yang boleh dimenangi”.

Perjudian itu biasanya kan berdasarkan nasib? Sebab itulah ia diharamkan! Tapi ada juga ya perjudian yang pasti dimenangi?

Pada pandanganku, bila berkahwin, kita berserah pada Allah bahawa dialah pasangan kita seumur hidup. Siapa yang sebelum kahwin yakin bahawa inilah pasanganku? Tidak ada kan?. Kita tidak pernah tahu itu. Kerana ia adalah ketentuan Allah di Luh Mahfuz, yang tercatat sebelum kelahiran kita lagi. Walaupun hakikat itu sukar ditanggap rasio kita yang maha lemah ini, tetapi hakikat itu teramat mudah bagi Allah Taala. Itukan pasrah namanya? Berserah pada Allah setelah berusaha meminta redhanya lewat istikharat mahupun solat hajat. Kita perjudikan masa depan untuk bersamanya. Tetapi Islam sebagai ‘way of life’ telah memberikan garis panduan bagaimana mahu memenangi perjudian ini. Kajilah Al Quran dan Sirah Rasulullah. Anda akan mendapat panduan bagaimana membahagiakan isteri, bagaimana pula si isteri menjadi permata hati suami. Teringat satu lagi Hadith Nabi yang mafhumnya: yang terbaik antara kamu ialah yang paling baik kepada pasangannya dan keluarganya.

Mengambil Rasulullah sebagai model, tentu ramai yang berazam untuk menjadi suami isteri yang soleh solehah. Syabas! Anda telah memulakan hidup berkeluarga dengan niat yang baik. Pernah kusuarakan kebimbanganku kepada seorang sahabat yang insyaAllah akan menjadi suamiku. Kebimbangan akan pelbagai kelemahan diri, kecacatan pada peribadi, kekurangan ilmu. Takut nanti gagal menjadi isteri yang baik.

Jawapannya ringkas “Usahlah berimpian tinggi-tinggi sangat mahu menjadi suami soleh atau isteri solehah. Buatlah paling baik yang kita termampu. Terimalah kekurangan satu sama lain. Apa kalau nanti kita bukan suami soleh atau isteri solehah kita bukan seorang yang baik?. Ana ada kelemahan. Anti pun sama.”

Ya. Kita hanyalah sekadar umat akhir zaman yang tipis iman. Teruslah berusaha memahami perbezaan dan menerima kelemahan pasangan anda.

Kembali kepada cerita pasangan tadi. Memang mereka pasangan istimewa. Anda tahu kenapa? Mereka cacat penglihatan! Sudah tentulah perkahwinan itu bukan didasari kecantikan fizikal. Mereka tidak mampu melihat dengan mata. Tetapi hati mereka bersatu kerana mereka memiliki cinta kasih sayang yang dilihat dengan mata hati.

Pasangan itu turun di KL Sentral. Walaupun mereka telah turun, saya masih berfikir-fikir .Semoga mereka bahagia selamanya. Saya dan anda yang membaca artikel ini pun mampu bahagia. Selamat berbahagia.

HuRRiYYati

15 Jun 2005, 12.03 p.m

109, Jabatan Undang-Undang

Pusat Matrikulasi Universiti Islam Antarabangsa Malaysia

2 comments:

Fazil Hamid said...

panjang betul..

Mama Iman said...

hehe.... tapi suka baca tulisan member akak ni... just for sharing...

There was an error in this gadget