Thursday, March 24, 2011

Alhamdulillah..

Memang syukur sangat dengan apa yang ada... Semenjak aku belajar balik ni, memang terasa susah hidup. Ye la... bayangkan dari gaji dua ribu lebih, tetiba cuma tinggal separuh dari tu. Mana nak bayar bil, kereta, tambang pergi mengaji, pembelian ABM, kehendak sendiri dan macam-macam lagi. Terasa amat menekan. Kepala selalu berfikir mana la nak cari duit tambahan untuk beli macam-macam benda dan bayar macam-macam benda. Banyak keperluan yang perlu diselesaikan (Bukan kehendak ye). Tapi, ongkosnya tidak ada. Masa duit tak cukup ni la datang dugaan kereta rosak, saman nak kena bayar, lampin anak habis, susu, erghhh.... kalau nak senaraikan satu-satu barang-barang keperluan, memang tak sudah la.... Dengan harga barang yang makin menekan dan meningkat, aku memang rasa tertekan. Selalu sangat aku sesak dada (ini macam dah masuk tanda-tanda depression.... oh... tidak!!!!).



Sumber: neyhere.multiply.com


Dan tadi, Allah nak tunjuk pada aku.... kalau kita susah... ada orang lain yang lebih susah dari kita... kalau kita sedih... ada orang yang lebih sedih dari kita.... kalau kita terdesak... ada orang lain yang lebih berkali ganda terdesak dari kita. Masa nak balik rumah tadi, aku bertembung dengan satu keluarga empat orang. Ayah, ibu, dan dua anak kecil berusia lebih kurang 3 dan kurang setahun. Ayah menunggang di hadapan dengan si anak pertama duduk dalam bakul. Ibu pula membonceng di belakang sambil mendukung si kecil.
Ya Allah... berdosa sungguh rasanya aku yang selalu terlupa... Lupa tentang kesusahan orang lain.... ASyik mengeluh kesah dengan diri sendiri dan tak tahu bersyukur. Susahnya hidup aku, masih mampu berkereta membawa dua anak-anak tersayang. Susahnya hidup aku dan suami tika ini, masih mampu hidup berteduh sempurna di rumah sendiri. Susahnya hidup aku dan keluarga kini, masih juga mampu makan 3 kali sehari.... Entah keluarga yang membonceng tadi, makan berapa kali agaknya. Entah-entah... masih ada ramai lagi anak yang sedang menanti di rumah.
Panas terik cuaca sekejap tadi memanah keluarga si ayah tadi tiba-tiba mengundang hujan dalam diri aku.... Pilu rasa... kalaulah anak-anak aku di situ.... cuma satu detik hati.... ALHAMDULILLAH.... Syukran Ya Allah.... aku masih lagi bahagia dengan nikmat yang sebenarnya tak pernah kurang untuk aku dan keluarga.... ASTAGHFIRULLAH..... Afwan Ya Allah... kerana rupanya aku selalu lupa.... ALHAMDULILLAH.... kerana masih menyayangi aku dengan menemukan aku dengan keluarga itu.... Mereka mengingatkan aku pada ENGKAU, YA ALLAH....

2 comments:

Fazil Hamid said...

fikir positif je sekarang ni..
org tu ade motor gak..
ramai lg org lebih susah dr tu..motor pon tak ada..
kita ni still ade seribu lebih lg sebulan..

Mama Iman said...

yea... sangat betul dan sangat setuju... sebab tu kita jgn jd melayu mudah lupa... harharhar...

There was an error in this gadget