Thursday, March 20, 2008

Cikgu

Hari ni cuti. Baru la aku berkesempatan nak menulis sikit. Ikutkan, banyak gak keje menanti. Buku ringkasan pun tak abis tulis lagi. Esok nak kena anta. Jadi cikgu ni, seronok. Banyak cabaran yang nak dihadapi. Sebab cikgu ni berurusan dengan orang. Lebih khusus lagi, dengan remaja. Tau je la kalau dah remaja tu kan. Diorang ni ada sifat ingin tahu yang lebih kuat dari kanak-kanak. Memberontak kalau tak gemar. Kalau sekolah rendah, aku jerkah suruh diam. TErus suma kecut perut. Tapi kalau budak tingkatan dua ni aku lagi jerkah, dia tenung aku balik. Silap hari bulan, mau kereta aku (kereta ayah aku) dicalarkan plak nanti.

Masuk kat SMK Jalan Kebun ni, aku ditugaskan sebagai guru kelas 2 Karisma selain dari mengajar BM tingkatan 1 dan dua dan Sejarah tingkatan 1. 2 Karisma ni, kelas no 2 (dari belakang). Bukan la aku nak memburuk2kan kelas aku sendiri. Lagipun, diorang, ni, kelas aku. Cuma, ia jadi satu cabaran untuk mendidik anak2 yang bukan sahaja agak kurang dari segi pencapaian akademiknya, malah sahsiah. Aduss!!!, sakit bila aku menegur sorang Mohd Radzi yang berseluar ala-ala budak punk dan skinhead. ala.... yang seluarnya nak masuk pun susah. Yang ketat2 kat hujung kaki seluar tu. Kalau aku yang rasionalnya ni dok pk, payah nak pakai seluar tu. Boleh tergolek dibuatnya. Tapi dia boleh pakai. Bila aku tegur, dia buat muka. Pandang langit la, pandang dinding la, buat tak dengar. Tak sakit ke hati? Lepas tu bila aku mengajar kat depan, dia berborak dengan kawan. Si Radzi ni kalau dididik betul, pandai budaknya. Cuma mungkin hati dia keras, dia jadi macam tu. Ya Allah, moga dia dibukakan hati menerima ilmu dan kebaikan.

Well, ni gambar meja aku. Tapi lepas ni aku dah nak kena pindah masuk bilik guru. Buat masa ni, aku lepak satu bilik dengan cikgu kaunseling. Dapat la gak tau tahap disiplin budak2 SMKJK ni.













Ni meja aku yang bertabur sebab tengah wat keje.

**********

Kelmarin aku pi pasar malam dengan Sarah and suami aku. Pastu berenti la kat satu tokey ni sebab nak beli ikan bilis, bawang putih dan bawang merah yang dah nak habis stok. Orang ramai kat gerai tu sebab gerai yang satu lagi yang selalu aku beli tu takde. Mungkin sebab hujan. Abih tu, sebab aku tengok tokey tu sibuk sangat layan orang lain, aku mintak kat dia satu plastik nak isi sendiri.Ye la. cepat la skit keje dia. Tapi aku tengok dia garang sangat. Aku sempat gak bising kat sorang aci ni kata kat dia rokey tu garang. Dia pun mengiakan.

Sebab dah lama tunggu, dan maghrib pun dah masuk, aku pun capai tiga helai plastik. Aku kaut masuk ikan bilis nak bagi la kat dia suruh timbang. Dua helai plastik lagi aku letak kat atas bawang merah sebab nak pilih untuk bawang merah lak. Tetiba bila dia nampak, terus dia bising marah2 sebab mungkin katanya aku ni ngambik tanpa izin. Pastu aku bagitau la dia aku nak pilih bawang. Dia buat bodoh dan terus capai plastik tu. Aku yang tiba-tiba je angin terus campak ikan bilis yang dah aku kaut tu depan mata dia and terus blah. Ternganga aci tu. Hehehe.... Puas ati den walaupun marah.

No comments:

There was an error in this gadget